Kamis, 02 Februari 2012

Manusia Setengah Salmon: Book Review

Judul Buku: Manusia Setengah Salmon
Penulis: Raditya Dika
Penerbit: GagasMedia
Halaman: 264 hlm

Pertama, aku gak nyangka kalau akhirnya bisa baca buku ini karena awalnya aku gak pede lihat sampulnya. Sumpah bikin takut! Nah, tapi karena seorang temen yang demen banget sama Raditya, dia sama aku tukeran buku. Pas lihat sampulnya aja, bener kata bang Raditya Dika...bikin mau muntah. Anyway, akhirnya dua hari selesai baca buku ini dengan kesimpulan bahwa Manusia Setengah Salmon ini sebenarnya buku galau tingkat dewa (iiih lebaay), tapi kenapa tetep gak kehilangan sense humor dan kocaknya? Karena ditulis sama Raditya Dika.

Di awal-awal baca, rasanya aku kurang dapet sense humornya, entah kenapa meski sampai bab Bakar Saja Keteknya-yang kebanyakan jadi favoritnya pembaca-aku belum juga ‘ngeh’ dengan ini buku. Kebanyakan aku gak paham sama joke-nya dan ngerasa garing aja (hehehe, sorry ya bang Raditya, aku emang baru kali ini baca buku abang, *ditimpuk RadityaDika’s Lovers*). Nah, baru di bab setelah Jomblonology aku dapet apa itu yang aku sebut joke yang mendidik. Lebih Baik Sakit Hati, wiuuh...emang kedengerannya galau bin gamang. Tapi ini bab bikin pembaca mikir lebih dalem apa itu artinya sakit gigi sama sakit hati. Dan ternyata sakit gigi sama sakit hati itu gak beda jauh. Sakit gigi (seperti di bab Lebih Baik Sakit Hati) itu bisa jadi tanda kalau kita udah ngrasa jadi dewasa-tapi entah mengapa aku gak paham sama spekulasi ini. Well, bab ini jadi favorit aku karena ceritanya yang emang bener-bener bikin aku ngakak pas bacanya dan di akhirnya jadi mikir lebih dalem tentang hal sepele. Gini nih yang gua suka!

Di bab terakhir ‘Manusia Setengah Salmon’ kegalauan dan kegamangan’ terjadi seperti badai matahari. Kontras banget dengan bab-bab sebelumnya di awal yang penuh sama hal absurd dan konyol lainnya. Malahan di bab terakhir ini bang Dika muncul dengan begitu bijak memaknai apa itu ikan Salmon yang pindah-pindah. Bahkan sampai proton dan elektron aja tak luput dari sampel yang diambil bang Dika buat deskripsiin bagaimana seluruh hal di dunia-sekecil apapun-akan mengalami perpindahan. Well, di balik keabsurdan dan kekonyolan Manusia Setengah Salmon, ada banyak pelajaran yang harus bisa diambil. Kenapa kok harus? Karena sebagian banyak pembaca humor atau komedi pengennya cuma ambil sisi kocak dan menghiburnya dan lupa bahwa banyak pelajaran berharga yang bisa dipetik.

Satu hal yang aku gak suka dari buku ini adalah...ehm, bukannya gak suka sih. Tapi lebih tepatnya ngeri dan takut. Itu adalah cover depannya. Dari sekian banyak bukunya bang Dika..cuma ini yang bikin aku ogah ngeliat sampulnya. Setiap habis baca Manusia Setengah Salmon, aku pasti nggak ngebiarin wajah Manusia Setengah Salmon itu kelihatan. Setiap kali aku lihat, aku jadi ngebayangi bang Dika bener-bener berubah jadi siluman setengah manusia setengah ikan salmon yang megap-megap di depan dokter gigi yang pengen nyabut giginya.

Aduh, salut yang bikin desain covernya, Adriano Rudiman, sukses bikin kucing tetangga gak mau makan ikan lagi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar